Facebook Badge

me

me

Sabtu, 09 Juni 2012

Operasi Usus Buntu

Kali ini gue mau membagi cerita seputar pengalaman gue operasi appendisitis kronik exaserbasi akut atau lebih dikenal usus buntu akut. Kurang lebih selama setahun belakangan ini, gue suka meraskan nyeri perut sebelah kanan bawah dan gue sering tanya ke yang lain ini kenapa ya? Saran mereka kebanyakan sih bilang banyakin minum air putih. Sakitnya timbul tenggelam sih, kadang kerasa tapi kalo minumnya banyak yaaa mendingan agak ilang besokannya. Tapi kok ya sering banget, berapa bulan sekali kambuh. Sampai pada waktu gue lagi liburan ke Cianjur akhir bulan Oktober 2011 kambuh, pertamanya sih demam tinggi, tapi setelah minum paracetamol langsung turun panasnya tapi sejam kemudian perutnya sakit lagi dan gue update PM di bbm "kok perut kanan sakit terus ya?" dan Mommy langsung bbm "coba tekuk kakinya yg kanan kalo sakit berarti usus buntu". Pas gue tekuk ngga sakit sih. Nah ceritanya udah tuh, sembuh setelah berapa harinya.

Akhir Desember ke Bandung nemenin Teh Tika di RS Al-Islam Bandung yang jagain suaminya, Om Bhakti untuk operasi. Naaaahh itu juga kerasa lagi sakitnya tapi ngga pake demam, cuma mual. Kebetulan dirumahnya ada sebundel artikel tentang penyakit dalam dikasih liat deh tuh tentang usus buntu, hmmm agak ngeri juga karna hampir mirip gejalanya. Tapi ngga langsung mendiagnosis sendiri sih. Teh Tika bilang cepetan periksa, tapi gue bilang banyak banget ini biaya yang harus dikeluarin, soalnya pengen benerin gigi (ceritanya pengen dipasang kawat berduri, jadi harus dirapiin), terus laser muka biar yang numbuh di kelopak mata ini ilang, sama cek usus buntu. Hadeeeuh banyak bener. Tapi dia bilang yang lebih penting perut dulu. Oke, dipertimbangkan tapi karna ngga berasa lagi sakitnya akhirnya gue abaikan.

Akhir Januari 2012 demam lagi, mual, diare, dan si perut kanan ini sakit lagi!! Dibawalah ke klinik deket rumah karna kepepet, kalo ke RS suka lama daftarnya. Gue udah deg-degan takut diambil darah dan tipes lagi. Bosen banget gue 3x tipes. Tapiii pas diperiksa di klinik, kata dokternya kecapean, darah rendah kambuh dan tensi cuma 80/70 aje gileee pantesan gue pucet abis dan lemes. Disuruh istirahat banyak, makan banyak, jangan tidur malem, dan jangan banyak pikiran. Mmhh oke.. Tapiii pas diminum obatnya ngga cocok sama sekali! Malah yang ada muntah-muntah, diare makin parah haahhhh udah bearsa mau 'lewat' deh #naudzubillahimindzaligh. Karna gue stres, males ke dokter lagi gue putuskan untuk tidak meminum obat itu. Jadinya gue berserah sama Tuhan dan diri gue sendiri aja. Lumayan 2minggu baru sehat walafiat lagi. Tapi perut kanan nan manja ini ngga mau ilang sakitnya malah kalo lama duduk apalagi duduknya sila beuuuhh ngga tahan dah.

Pada akhirnya tanggal 13 Mei 2012 muncul lagi sakitnya. Masih sama, timbul tenggelam, tapi gue minumin lagi air putih 5 botol aqua yang 600 ml perhari dan karna tanggal 17 mau ke Bandung sama temen-temen, ngga gue rasa tuh sakitnya walaupun kadang usap-usap perut berasa ada bayi kali. Terus, tanggal 22 Mei gue demam naik turun, si perut sakit lagi -__- terus ke RS Usada Insani, masuk UGD ditangani sama dr. Yudhie Yudo. Ditanya apanya yang sakit, gue bilang perut sebelah kanan, sakit banget rasanya dipijit kesana kemari perut gue, sambil pasang stetoskop di perut gue entah detak apa yang dia denger, bayi atau cacing. Mommy tanya, usus buntu bukan dok? Kayanya sih bukan, KAYAKNYA???!!! Iiuh bernafas lega sih, katanya cuma kolik, disuruh makan yang berserat, sayur dan buah juga. Trus dikasih obat Mefinal, Musin sirup, sama antibiotiknya apa tuh lupa. Gue minum sesuai anjuran, eeeehh bukannya perubahan yang gue dapet malah makin menjadi aja. Sampe gue gendong-gendong ni perut buncit saking nahan sakitnya.

Dan tanggal 26 Mei Mommy ajak gue ke RS.Usada Insani lagi... Sekarang, langsung ke internis (dokter ahli penyakit dalam) nunggunya sampe 2 jam-gue udah jalan kesana kesini karna udah ngga kuat untuk duduk lama, makin kelipet kali yak ususnya... Bertemu Dr. Sumariyono Sp.PD. Dokternya baiiikk. Eeh dipijit kesana kemari lagi perut gue, pinggang dipukul-pukul, tapi dia bilang "langsung tes darah dan urine ya!" Jirr gue langsung lemes.. Ketemu jarum lagiii T_T yaudahlah pasrah.. Pas ambil darah disiku kanan, sakit lagi, malah dicabut lagi itu jarum, katanya kalo pasien kesakitan, darahnya ngga akan dapet. Dipindah ke jari tengah kanan. Heuuhh ditusuk pisau itu mah, dan darahnya diambil manual dimasukin tabung! Terus, disuruh pipis masukin tabung, lagi ngga mau dan disuruh nunggu sambil minum 2 botol aqua. Kelamaan, si dokter nelponin bagian laboratorium, gue dipanggil suruh buruan hahaa. Yaa akhirnya kelar tinggal nunggu hasil. Kira-kira 30 menit dan langsung menghadap Ilahi dokter tadi. Dokter sempet shock liatnya karna Leukosit gue tinggi jumlahnya, normalnya 8.000-10.000 sel, lah gue nyampe 12.000. Dia bilang lanjutin ke dokter bedah supaya tau persis dimana si usus ini meradang. Haduuh ternyata penderitaan belum berakhir.

ini hasil tes darah dan urine nya

Pas daftar dokter bedah, adanya 2 jam kemudian, mau pulang dulu nanggung banget. Akhirnya nunggu di RS sambil ngantuk, tapi susah tidur, laper tapi males makan, bueteee banget disana. Tapi mungkin lebih bete lg Mommy ya, hehehe. Datanglah dokternya,, dapet nomor 8 haiihh mana 1 pasien lama banget periksa nya. Tiba giliran gue, ketemu Dr. Sarsono, Sp.B Sp.BA.. Dokternya baik lagiiii hore. Gue udah tegang aja mau diapain lagi gue karna dokter sebelumnya bilang nanti sama dokter bedah di tes dengan alat yang dimasukin ke dalam dubur. Aaaarggh parno.. Tapi ngga tuh ehhee, dia cuma ya CUMA pijit perut gue LAGI kesana kemari. Tambah sakit atuh. Tapi dia seksama banget meriksanya *yaiyalah kan dia ahlinya*. Dan langsung bilang, "ya, ini usus buntu, harus segera di operasi karna udah akut, kayanya udah lama sakitnya tapi sembuhnya ngga total daripada dibiarkan dan pecah lebih fatal lagi" itu gue didepan dokter langsung nangis, memang sebelumnya, mengira tapi ngga nyangka harus dioperasi secepatnya.

Terus selesai ke bagian perincian rawat inap gue makan dulu sama Mommy tapi pikiran gue kemana-mana. Stresssss banget, tapi Mommy meyakinkan kalo semua akan baik-baik aja.. Tapi disitu gue berpikir juga darimana uang sebanyak itu harus dibayar malem ini juga dan  uang mukanya harus 90%?? Mana gue maunya VIP Room <<-- gaya bener tapi karna gue risih kalo sekamar sama oranglain apalagi gue ngga suka kalo gue tidur pada berisik. Gue bilang sama Mommy :"emang kalo operasi sekarang uangnya ada?" kata Mommy "udah ngga usah dipikirin yang penting kamu sehat" aahh love u... Pas sampe rumah Daddy nanya "lama amat seharian di RS, gimana hasilnya" gue cuma diam, nunduk, cemberut, langsung masuk kamar.. Gue siapin yang mau dibawa ke RS sumpah, saat itu gue berasa mempersiapkan diri menyambut kematian (amit-amit deh ya). Jam 19.00 kita berangkat, masuk RS lemes banget. Gue nunggu di lobby, Mommy daftar buat kamar dan operasinya. Gue terharu sih dianterin sekeluarga udah kaya mau naik haji (amin) itulah kelebihan keluarga, selalu dampingin kita dalam kondisi apapun tapi tetep aja gue takut! Sebelumnya, gue rontgen dulu, tapi gue aneh kok dada sih bukannya perut? Tapi karna udah puyeng, bodo amatlah.

Diantarlah gue menuju kamar mayat gue dirawat. Alhamdulillah yaahh dapet kamar dimana dulu Mommy dirawat juga pas operasi -Amartapura no.6-. Ya, VIP sih karna gue keukeuh pengen sendiri aja walaupun Mommy bilang nanti kalo ngga ada yang nungguin sepi loh *tega amat :-(*. Pas masuk gue di timbang, tes kebekuan darah (cuping telinga ditusuk, terus dihitung berapa lama darahnya berhenti, juga di tes urine LAGI, pake di testpack segala mentang-mentang perut agak besar dan gue bilang ke dokternya terakhir 'dapet' itu bulan Maret, karna memang siklusnya ngga lancar hahaa. Dokter jaga nya visit tapi gue ngga liat nametag nya dia nanya :"yakin nih usus buntu? coba tes tekuk kakinya" lalu dia juga pijit-pijit perut gue, (ini perut gue sudah terjamah huhuhu). Disuruh puasa tuh dari jam 12 malem sampe besok operasi, tapi gue sempetin makan dulu, tadi ngiler ayam bakar hahahha daripada nanti pasca operasi pasti ngga boleh makan macem-macem, trus puas-puasin tidur dengan berbagai posisi terutama tengkurep. Huuh gue stress banget mikirin besoknya, gue operasi gimana, di dalem ruang operasinya gimana, seramnya infus, sayatan dan pasca nya. Aahh gue baru bisa tidur itu jam 2 malem!

ini hasil tes pembekuan darah..normalll :)

hasil tes kehamilan versi lab..hmmm

hasil tes kehamilan versi testpack. saya masih perawan dok. hehe

Besoknya, 27 Mei jam 6 pagi gue setengah sadar ko ada dimana gue? Amnesia sinteron menular. Susternya tensi gue dan nyuruh gue mandi dulu, setelah itu pake baju operasi motif batik gitu ini mau operasi apa kondangan? Ehh ngga lama yang ditakutkan datang, suster dengan segala peralatan nya datang dengan sumringrah banget karna mau aniaya pasang infus gue. Tapi sebelumnya suntik tes antibiotik dulu dipangkal tangan dan tau ngga rasanya apa? SAKITTTTTTTTTT gue sampe nangis donk, itu di tangan kanan, eh suster satunya masang infus ditangan kiri. Tapi lumayan ngga sakit sih kalo di infus mah... Terus katanya kutek gue harus dihapus dulu. Akhirnya dokter bedahnya dateng, dia nanya segala macem, menjelaskan juga bakalan dimulai jam 8, ihiiyy baikkk namanya Dr.T.B Satrio Sp.B. Lalu didampingi dokter anestesi (ahli bius), nanya gue punya asma ngga, gue bilang cuma suka sesek aja kalo cape.

tetep narsiiss hahha

08.00 tibalah saatnya, gue dijemput kereta kuda OB yang bawa tempat tidur portable (udah kaya charger aja portable) untuk dibawa ke ruang operasi. Deg-deg serrr..tegang..Mommy bilang "Bismillah ya".. udah gitu pas masuk masih ditanya sama suster "punya asma ngga?" emang kenapa yak??? Gue menjalani operasi  konvensional, tadinya sih pengen laser aja (Laparoskopi) karna sembuhnya lebih cepet dan hanya membuat 3 lubang kecil di perut dan bukan sayatan tapi karna di RS itu (mungkin) ngga ada, temen gue menyarankan ke Siloam Hospital di Karawaci tapi karna biaya pasti lebih mahal lagi dan jarak dari rumah cukup jauh. Kemudian satu persatu orang masuk, ada 3 suster, dokter anestesi, Dr. T.B Satrio, Sp.B dan 1 bruder (perawat laki-laki), dia bantu dokter anestesi untuk pembiusan lokal gue yang disuntik dari tulang belakang, bantu bungkukin badan gue, pasangin selang oksigen, dan masukin segala cairan ke infus gue.  Dan MULAI.. Kaki gue mulai kesemutan, dokter anestesi suruh angkat kaki gue tapi gue udah lemas tanda obat bius sudah bekerja.. Tadinya pengen bius total aja deh.. Tangan kanan gue dipasang tensi otomatis, tangan kiri dipasang penjepit penyambung alat rekam jantung (norak banget gue). Di ruang operasi tidak terlihat menyeramkan sih, disitu ada layar untuk tau proses operasi kali yak? ada banyak lampu besar, ember untuk basuh darah dan alat lainnya. Ngga bikin tegang karena mereka semua yang didalem sambil ngobrol dan bercanda tapi memang kadang hening, dingin dan bikin MENGGIGIL. Gue sampe pengen bilang sama suster "sus, saya menggigil.." tapi ngga berdaya buat gerakin mulut, agak ngantuk tapi ngga bisa tidur, semuanya ngga bisa digerakin kecuali kepala tengok kanan kiri. Sepertinya bruder menambahkan biusan lewat infus yang bikin gue ngantuk tapi otak bue berontak untuk tetap sadar, gue juga merasakan saat dokter membuat sayatan di perut, ketika usus gue diobok-obok dan diangkat keluar. SELESAI....suster bilang "mbak anna,, sudah selesai ya..mual ngga? sekarang dibersihin dulu ya" gue ngga merasakan mual sama sekali tapi gue bilang "saya menggigil sus". Trus suster bilang "iya nanti dikash selimut, boleh tidur dulu di ruang pemulihan ya sampai bisa gerakin kakinya lagi, nanti di ruang rawat jangan angkat kepala sampai 24jam, hanya boleh miring kiri dan kanan". Sayatan di perut gue dibuat sekitar 3-5 cm, dengan jaitan di dalem luarnya di lem macam caesar.
Pas dipindah ke ruang pemulihan, hangattt banget dan udah ditungguin sama sekeluarga. ah senenangnyaa..tapi gue ngantuk berat, tidur sebentar disuruh gerakin kaki dan langsung diangkat ke ruang rawat. Suster yang bantu tadi menyapa terakhir kali "cepat sembuh ya :)".

ini pas baru dpindah ke ruang pemulihan

mereka (Shasha,Bella,Mommy,Daddy) sudah menunggu... *terharu*

Bella bengong tanda apa ya?hehe

mulai sadar &bisa gerakin kaki

ini yang dikeluarkan pas operasi

usus buntu sudah rapuh, sebelahnya lemak O_o

selamat tinggal usus buntuku yang malang, menemani selama 24 tahun

10.00 gue udah ada di ruang rawat.. masih ada biusnya sehingga gue ngga ngerasa sakit waktu dipindah-pindah tempat tidur sama susternya untung gue LANGSING hahhaa jadi ngga berat :p. 16.00 gue belum buang angin makanya belom boleh makan, minumpun cuma dikasih 2 tetes.. Dan biusnya hilang kerasa senut-senut di jaitannya T_T gue nangis sejadi-jadinya bodo amat dah yang pasti gue kesakitan, perih.. bukan cuma itu, infusan yang mengandung nutrisi pengganti asupan makanan selama gue puasa pra dan pasca operasi itu bikin tangan pegel, sakit, eeehh di off-in lg infusnya ya makin sakit, urat gue juga jadi tegang. sakit LUAR BIASA. Sama suster diganti jadi infus cairan biasa dan dikasih obat penghilang nyeri lewat infusan kemudian gue ngantuk dan..1..2..3..tertidur. Tapi sejak infusnya ganti gue jadi merasa laper,,,BANGET. Akhirnya jam 7 malem boleh makan bubur tapi dikit, kalo muntah harus stop. Alhamdulillah.. Tapi perut gue kembung sampe besokannya, ngga boleh minum dan makan lagi :( lemesss. 

28 Mei di visit dr. Riky Agus Wahyudi dan periksa.. "ini bukan kembung masuk angin, yaudah dikit-dikit boleh makan asal jangan karena laper makannya jadi kalap ya... kasian juga masa sebelum operasi dan sesudah operasi harus puasa terus..." hehe dokternya pengertian, masih muda dan GANTENG wuahahahha *mudah-mudahan kesayangan gue ngga ngambek nih :D*..  Gue tanya "dok boleh minum susu ngga sama teh manis?"  ini alasan gue aja supaya dokter lama di ruangan gue. hahahha. Dokter Riky bilang "boleh, jangan penuh-penuh ya perutnya". Lalu makan lah gue walaupun ngga biasa dengan masakan RS, tapi itu baik buat pasien, daripada laper mending makan aja deh..
Trus juga di visit lagi sama 1 dokter perempuan dan 1 dokter laki-laki. Lagi-lagi gue ngga liat name tag nya.  Dia melihat perban gue rembes darah dari jaitannya dan bilang sama Kepala Susternya "GANTI DONK". Infusan gue yang di tangan kiri bengkak.. Emang sakit tapi gue ngeri buat dipindah tangan makanya gue diem aja. Tapi akhirnya ketauan suster juga dan dipindah.. Gue juga mulai belajar miring kanan kiri dengan rasa sakit luar biasa tapi karna guee mau sembuh..

sebelum dipindah

setelah dipindah, jauh lebih baik


29 Mei di visit dokter Riky lagi, ayeaayy haha.. dia bilang "usus nya udah bagus, tinggal tunggu pemulihan aja ya.." ahh cuma sebentar..hehehe ngarep banget sih lu? Dan gue pun mulai belajar duduk, berdiri, jalan dan ke kamar mandi walaupun awalnya nangis-nangis, meringis waktu dipegangin, dituntun, sampe bisa sendiri keluar ruangan buat jalan sekitar lorong. Pertama bangun untuk duduk aja susah, kesakitan. Pas berdiri dan melangkah juga Ya Allah...mungkin ini ya rasanya orang yang (maaf) lumpuh.. Jadi makin bersyukur walaupun banyak kekurangan tapi semua organ lengkap dan bisa beraktifitas normal. Alhamdulillah.. Jam 14.00 visit Dr. Bambang WB, Sp.B dan diperiksa katanya udah bagus banget dan besok boleh pulang tapi perban harus diganti dulu..horeeeee... Selama dirawat gue dimandiin suster loh! hahaha maluu ihhh tapi ya mau gimana lagi.

30 Mei 10.00 gue pulang kerumah horeee...tapi banyak pesan,, ngga boleh terlalu cape, dan kerja berat-berat.. Dan dikasih obat Cefat 3x1, dan Patral 3x1 juga tapi setelah minum itu jadi anoreksia--pusing banget, mual, dan besok siangnya muntah.. 

paket obat perdana (sebelumnya selalu lewat suntikan)

31 Mei 20.00 ke RS check up dengan Dr. Ismon Sp.B.. Beliau bilang obatnya ngga cocok maka di ganti serta dosis yang ringan dengan obat Levocin 1x1 dan Mefinal 3x1. Tetep mual tapi gue cape harus ganti-ganti lagi selain biaya mahal, apakabar dengan badan gue dimasukkin obat melulu dan gue memutuskan LANJUTKAN dengan obat itu. 2 Juni nya gue beranikan untuk ikut keluarga ngadirin nikahan Teh Lastri di Sukabumi bolak balik pula. Mau gimana lagi, gue ngga mau di rumah selain nyesek ngga ikut kumpul keluarga besar, itu seragaman batik keluarga gue yang beli dan repot ngurusnya. Sedih banget kalo ngga ikut wakakakaka.

paket obat kedua

kondisi luka sebelum check up&dibuka (keliatan merah2 kan)

07 Juni 19.00 check up dengan Dr. Bambang, Sp.B, dibuka perban anti airnya. Kulit perut gue di sekitar jaitannya agak merah dan gatal. Kata dokternya agak meradang luka nya tapi ngga apa-apa, itu karna gue nya gemuk hahahaa.. Katanya udah boleh kena air, dan ganti kasa biasa. Gue sih minta pake yang anti air aja tapi katanya ngga bagus, keringetnya ngga keluar. yaudah ikutin aja, dan dikasih obat Garamycin Salep dipakai sehabis mandi, Climadan 3x1, Levofloxacin 1x1, Analsik 2-3x1 (kalau demam saja-ini obat bikin ngefly..), dibekali kasa juga plesternya karena waktu itu keluhan yang masih gue rasain adalah demam dan senut-senut di jaitan.

paket obat ketiga

08 Juni gue mencoba mandi pertama kali pake gayung pasca operasi, sebelumnya pake shower karna masih takut kena luka nya.. Habis mandi kok keluar cairan bening kemerahan kaya darah tapi ngga pekat gitu. Gue panik setengah mati.. Langsung buru-buru pakein salep dan perban kasa dan laporan sama Mommy. Katanya suruh ke RS segera ke UGD aja tapi sendiri, ogahhh banget.. Ngga lama ehh perbannya ke rembesan cairan itu.. sumpah ini stressss banget.. Gue ganti lagi kasa nya, alhamdulillah ngga rembes lagi. Gue cari-cari info tentang pasca operasi UB ini di internet, kebanyakan mengeluhkan luka bernanah dan harus dibuka jaitannya, dikasih cairan obat supaya nanah keluar trus dijait lagi. Gimana gue ngga parno coba? Sepanjang hari itu gue stres minta ampun mikirinnya.

09 Juni bangun tidur gue mendapatkan kasa yang rembes cairan lagi, abis mandi gue kasih liat Mommy dan dibilang "ini harus ke dokter lagi, siapin bajunya siapa tau harus dirawat lagi" aje gileeeeee... Gue teken-teken perut supaya tu keluar cairannya, buru-buru pake salep dan tutup lagi pake kasa. Makin menjadi sresnya, gue makan dulu trus minum obat, setelah itu gue dieeeeemm aja dikamar takut-takut ini hari terakhir gue dikamar ini hikss dan gue berdoa sampe nangis hehe.. Gue minta disembuhin sama Allah, ngga mau repotin keluarga lagi, cukup kali ini aja ngerasain operasi dan opname (kecuali melahirkan hehe)
15.00 bertemu Dr. Ismon Sp.B, beliau bilang ini BIASA pasca operasi UB, ini cairan dari dalam, ususnya, lukanya meradang tapi seminggu sembuh dan ngga boleh kena air. Lah gimana sih... kemaren boleh. Mommy juga kawatir karna dulu uga pernah operasi UB tapi ngga begini. Alhamdulillah,, tidak seperti yang gue takutkan.. Gue dan keluarga lega.. Katanya salepnya ngga usah dikasih lagi, ganti obat Oxoferin cair dipakai sebelum ganti kasa. Karna gue ngga mungkin ngga mandi, gue putuskan beli perban anti air di Century Health Care (lumayan bisa delivery). Harganya sekitar Rp 11.500. Kebetulan temen gue Macan 1 kerja disana, dia bantu gue..hihiyy asiik makasihhh..

pasca check up  terakhir

ki-ka_perban anti air, oxoferin, plester jumbo (plester resep uk sedang soalnya)

Courtesy by : Macan 1

perban anti air uk 8x10 (big)

Dan ini ada juga Laporan Hasil Pemeriksaan Patalogi Anatomi (usus buntu yang telah diambil) :
Diagnosa Klinik : App kronik ex akut.
Makroskopik : Sebuah jaringan panjang 6 cm diameter 0,3-0,5 cm.
Mikroskopik : Appendiks dengan mukosa tipis, ulseratif, perdarahan, berserbukan netrofil. Lumen sempit berisi feses, beku darah dan sebukan netrofil. Jaringan limfoid sedikit, dinding fibrosis.
Histopatologic : Appendisitis kronik exaserbasi akut.
Gue sih kagak ngarti apaan yang pasti katanya usus buntu gue meradang, udah rapuh, ketika mau diambil sudah tidak utuh dan saluran menuju UB nya tersumbat. Bisa karna bakteri / ada sisa makanan yang nyangkut.

Mudah-mudahan setelah ini ngga ada terjadi apa-apa lagi ya sama luka gue begitupun si usus yang kadang masih suka berontak.. Walaupun badan masih lemah, jalan jauh dan berdiri terlalu lama belum kuat. Gue baru boleh makan sambel lagi setelah lebaran huhu. Makan tanpa sambel bagaikan OVJ tanpa Sule. Oya, karena bekas infus yang dikanan kiri masih bengkak gue obatin pake Thrombophop Gel harganya sekitar Rp 54.000 (gue beli di apotik K24) dipake rasanya dingin dan sekarang mulai membaik.

bengkak sebelumnya gambar ada di atas

Walaupun kemaren sempet observasi lagi di RS tapi lagi-lagi Alhamdulillah kuasa ALLAH SWT itu luar biasa.. Gue dikasih kekuatan, optimis untuk sembuh serta punya keluarga besar yang sangat sayang gue, sahabat yang solid, dan kekasih hati yang membuat gue ngerasa disayang teruss asiikk,,, 

Terima kasih Ya Allah, Mommy, Daddy, Shasha, Bella, Teh Sri, Calya, Wa Ubed yang sepet pada nungguin juga di RS, temen-temen yang nengokin dan menghibur (mereka gila, hampir bikin jaitan gue robek gara-gara kekocakan mereka haha), keluarga yang doain, keluarga dari Bogor yang nengokin, temen-temen lain juga, juga pastinya Win My Pooh yang jadi kekuatan gue.. Senyum kamu, peluk kamu, walaupun dari emoticon bbm belaka itu bikin aku seneng Pooh, apalagi pas telpon. Cepet sembuh juga ya sayang..semoga kapok jatoh dari motor 2x, ambil hikmahnya dari kejadian ini, jangan suka ngebut "rek kamana sih??tong riweuh tong bangor" aku menunggumu hihiwww. Buat Gilar juga yang ngalamin kecelakaan sampe tangan kanan patah..tetap semangat Gi, pasti sembuh..
Buat semuanyaaa semoga kita sehat terus dan dilindungi selalu sama Allah SWT.. Nah,, gue baru sadar pentingnya kesehatan. perbanyak minum AIR PUTIH..

Gue posing ini bukan bermaksud sombong dan lebay, siapa tau ada yang mengalami, butuh informasi pengalaman karena gue rasain juga, butuh banyak tau baik pra atau pasca supaya kita ngga parno dan ada sedikit bayangan.. Sedikit gambaran, di ambil darah baik lewat suntik/belek jari, infus, operasi atau infeksi pada luka itu ngga seserem yang dibayangin.. Itu karena gue parno dan ketakutan berlebih karna belom pernah ngerasain aja makanya gitu. Ternyata kalo kita tenang optimis dan menjalani, semua baik-baik aja... Berdoa dan harus lawan penyakit! Tapi kalo tes antibiotik yang suntik di pangkal tangan itu beneran sakit, paling sakit dari yang lainnya hehhe tapi sebentar aja kok :)

Published with Blogger-droid v2.0.4

9 komentar:

  1. Suka banget ceritanya. Sama persis dgn Ɣªήğ saya alami. Skrng 13 hari pasca oprsi UB, tp keluar cairan bening kemerahan. Tadinya udh ngebayangin balik lg ke RS dan horor lainnya. Tp ini றåű coba beli oxoferin ϑ​​í apotek dulu. Thanks Ŷα Mba Anna, sehat sll Ŷα...

    BalasHapus
  2. Lebay bgt, g jg 5 bln lalu operasi usbun, ga se lebay itu reaksi nya

    BalasHapus
  3. sembuh total berapa bulan non? cos gw uga bis oprasi...plisss di jawab ya thks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang lebih 2 bulan lah soalnya sekalian cacar juga..

      Hapus
  4. Kira2 habis berapa mba biayanya? Hehhe

    BalasHapus
  5. Sy seminggu yang lalu op usbun..
    Kapan boleh makan nasi?

    BalasHapus
  6. Sy seminggu yang lalu op usbun..
    Kapan boleh makan nasi?

    BalasHapus

Boleh komentar dibawah sini ya ^^,